Thursday, 19 February 2009

Buah Matoa...hmm...


Sekilas info tentang Buah Matoa...



Buah matoa, memang bukan buah yang biasa ditemukan di semua tempat. Tanaman buah matoa ini menurut beberapa informasi merupakan tanaman asli Papua. Walaupun demikian tanaman ini juga dapat kita lihat di Sulawesi Utara khususnya Kabupaten Bolaang Mongondow. Tanaman yang memiliki nama Latin: Pometia spp (Pometia pinnata, Pometia coreacae, Pometia acuminata) memiliki buah yang manis dan enak dimakan. Rasanya agak mirip campuran rasa buah durian, lengkeng dan rambutan.

Kalau di Irian dan Sulawesi Utara di sebut Matoa, di daerah lain menyebutnya dengan
Ganggo, Jagir, Jampania, Kasai, Kase, Kungkil, Lamusi, Lanteneng,
Lengsar, Leungsar, Mutoa, Pakam, Sapen, Tawan, Tawang dan Wusel
,
dan Taun untuk Papua New Guinea.

Buahnya bergerombol dalam tandan yang menempel di ranting dan ujung cabang, masing-masing tandan memiliki buah berjumlah 15 buah atau lebih (jika tidak gugur saat musim hujan). Buah matoa merupakan tanaman yang dapat tumbuh dengan mudah dimana saja. Di Sulawesi Utara tepatnya di Kota Kotamobagu dengan mudah kita jumpai tanaman ini hampir di setiap pekarangan rumah. Bahkan pada saat sedang musim, panen buah membanjir dan dijual di pasar-pasar tradisional sampai Supermarket. Harganya bervariasi, per kilogram dihargai Rp. 7.500 - 15.000, tergantung jenis dan kondisi buah (serta sudah tentu...siapa yang membelinya). Tanaman ini menjadi Maskot Kota Kotamobagu, karena pada tahun 2007 lalu Walikota Kotamobagu telah mencanangkan bahwa buah Matoa menjadi kebanggaan kota ini. Sehingga Kota Kotamobagu dikenal juga sebagai Kota Matoa.

Kalau di Sulawesi Utara hama tanaman ini adalah kelelawar dan burung. Sering kali kita dapat melihat petani membungkus buah ini saat masih di pohon agar kelak saat matang tidak disikat oleh binatang yang tak diundang. 

Saat memanen buah matoa, diusahakan agar buah ini jangan sampai jatuh ke tanah, karena jika jatuh sering pecah atau rusak. Buah ini memiliki memiliki jenis yang bermacam-macam, umumnya yang berwarna ungu tua/coklat kemerah-merahan bila sudah matang. Namun ada pula yang tetap berwarna hijau jika sudah matang. Di halaman belakang rumahku di Kotamobagu (Biga) ada tanaman matoa yang kulit buahnya kuning jika sudah matang, namun sayang pohonnya mati setelah 5 kali berbuah. Sampai sekarang buah matoa ini tetap menjadi rebutan jika datang musimnya. Sekali-kali datanglah ke Kota Kotamobagu saat buah ini sedang mulai musim. Gerombol buah yang menggoda, menggelantung di setiap ranting tanaman pohon ini sehingga merupakan suatu pemadangan yang indah...hmm.

Sumber:

http://masponco.blogspot.com/ 2007/12/buah-matoa.html

http://prastowo.staff.ugm.ac.id/ 5EEC41506564.feed

http://groups.yahoo.com/group/lingkungan/message/2898

http://green-effect.blogspot.com/2008/01/buah-matoa.html


4 comments:

  1. wah... saya baru tahu kalau buah ini ternyata tidak tumbuh di sembarang tempat...
    soalnya, di pekarangan rumah saya di jaksel juga banyak pohonnya. :D

    ReplyDelete
  2. Buah ini memang enak, sangat mengundang selera....bentuknya...rasannya...mhhhhh....

    ReplyDelete
  3. di kbn nanas utara jaktim juga ada asli dr irian..yg punya tehnisi pswt lion air dia gemar koleksi pohon,,,dia bawa dan di RWT :) ok juga buah matoa

    ReplyDelete
  4. di rumah saya di kepri ada pohon matoa yang lagi berbuah..
    :)
    berbuah untuk pertama kalinya...

    ReplyDelete

Beri komentar artikel ini ya...